Bioskop Rakyat untuk Warga Menengah ke Bawah Akan diBangun Pemprov DKI

Bioskop Rakyat untuk Warga Menengah ke Bawah Akan diBangun Pemprov DKI

Pemprov DKI Jakarta melalui PD Pasar Jaya berencana membuka bioskop rakyat di pasar yang berada di bawah pengelolaan PD Pasar Jaya.

Direktur Utama PD Pasar Jaya Arif Nasrudin mengatakan, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok meminta pihaknya mengelola ruang kosong di pasar untuk dijadikan bioskop rakyat.

Pengelolaan ini juga akan mengikusertakan pihak ketiga. Ini agar PD Pasar Jaya tidak melanggar ketentuan yang telah ditetapkan dalam peraturan daerah. Bioskop rakyat ini, kata Arif, hanya akan menayangkan film-film Indonesia.

“Kami enggak akan putar film Hollywood dan Bollywood. Hanya film Indonesia dan ini bisa mengembangkan perfilman kita juga, memberikan manfaat untuk pedagang pasar,” ujar Arif di Balai Kota, Jakarta Pusat, Selasa (14/2/2017).

Rencananya, dari 153 pasar yang berada di bawah PD Pasar Jaya, 10 sampai 20 persen akan dibuka bioskop rakyat. Ini karena masih banyak pasar yang belum memenuhi standar untuk dibukanya bioskop.

Adapun harga tiket yang diajukan oleh Ahok sebelumnya sebesar Rp 5.000 untuk satu pengunjung. Dengan adanya bioskop ini, selain untuk meramaikan pasar juga diharapkan bisa menambah income iklan dari reklame.

Arif mengatakan, konsep bioskop rakyat ini jauh berbeda dengan bioskop sekelas cinema 21. Bioskop ini menyasar golongan kelas menengah ke bawah. Meski demikian, konsep bioskop rakyat akan dibuat senyaman mungkin.

“Saya rasa ini kan beda. Saya yakin yang middle low income terutama yang penduduk yang rata-rata pendapatannya di bawah. 21 kan middle up. Saya sudah mendapat pesan ini sebelumnya, tapi kami petakan dulu pasar-pasar mana aja yang dijadikan bioskop,” ujar Arif.

Sumber : kompas.com

Comments

comments