Ferdinand Demokrat Geram Dituding Menghasut Perang Aceh Lewat Twitter

Ferdinand Demokrat Geram Dituding Menghasut Perang Aceh Lewat Twitter

Ferdinand Demokrat Geram Dituding Menghasut Perang Aceh Lewat Twitter

Politikus Demokrat Ferdinand Hutahaean geram atas tudingan menghasut perang Aceh yang ditujukan padanya. Ia lantas menyerang balik Zulfikar Akbar, wartawan senior asal Aceh yang melontarkan tuduhan itu.

Adu argumen keduanya bermula dari cuitan Ferdinand Hutahaean pada Rabu (29/5/2019) lalu. Ia mengaku, gasasan referendum Aceh disetujui oleh banyak teman-temannya yang berasal dari provinsi di ujung barat Indonesia itu.

“Saya belakangan ini banyak bertemu dengan sahabat-sahabat saya orang Aceh. Mereka pun setuju dengan gagasan referendum. Saya sudah berkali-kali ingatkan pemerintah, ketidak adilan akan melahirkan perlawanan, dan penindasan adalah api revolusi,” tulis Ferdinand Hutahaean.

Zulfikar Akbar kemudian menanggapi komentar Ferdinand Hutahaean tentang Referendum Aceh tersebut. Menurutnya, Kepala Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum DPP Partai Demokrat itu telah membangkitkan amarah masyarakat Aceh agar melakukan pemberontakan.

“Dulu Pak @SBYudhoyono dgn @Pak_JK mengusahakan Aceh damai setelah sekian lama perang. Saya juga hidup dalam perang. Dan, sekarang Anda menghasut untuk perang. Jadi, sebagai orang Aceh, berdarah Aceh, saya mau bilang, Bung @FerdinandHaean2, pikiran Anda tidak berguna (bahasa dihaluskan -red),” cuit @zoelfick, Kamis (30/5/2019).

Ferdinand Hutahaean pun tak terima dengan anggapan Zulfikar Akbar tentangnya.

Ia membantahnya dengan menambahkan penjelasan bahwa selama ini ia selalu menganjurkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk tak mengabaikan seruan tentang Referendum Aceh. Dirinya juga mendesak agar Jokowi segera membuat pertemuan dengan mantan panglima Gerakan Aceh Merdeka (GAM) sekaligus Ketua Umum Partai Aceh Muzakir Manaf.

“Pernyataan Anda nyampah. Di semua momen saya usulkan agar Jokowi segera bertemu Muzakir Manaf, diskusi tentang mengapa referendum mencuat. Pertemuan itu penting agar isunya tidak meluas,” tegasnya.

Cuitan Ferdinand Hutahaean - (Twitter/@FerdinandHaean2)

Pada Senin (27/5/2019) malam lalu, Muzakir Manaf alias Mualem menyerukan pernyataan tentang Referendum Aceh. Seruan itu ia sampaikan dalam sambutannya di acara peringatan Haul ke-9 Wali Neugara Aceh Teungku Hasan Muhammad di Tiro dan buka bersama di Banda Aceh.

“Alhamudlillah, kita melihat saat ini, negara kita di Indonesia tak jelas soal keadilan dan demokrasi. Indonesia di ambang kehancuran dari sisi apa saja. Itu sebabnya, maaf Pak Pangdam, ke depan Aceh kita minta referendum saja,” ujar Muzakir Manaf, disambut tepuk tangan dan yel-yel “Hidup Mualem!”

Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto kemudian menduga, adanya seruan Referendum Aceh disebabkan kekecewaan terkait turunnya suara Partai Aceh di Pemilihan Kepala Daerah, yang kemudian merembet ke Pilpres 2019.

“Ya boleh jadi, mungkin ada kekecewaan karena Pilgub kalah, dan Partai Aceh kursinya merosot ya. Kalau tak salah Pemilu 2009 kursinya 33, lalu 2014 tinggal 29, sekarang kalau tak salah tinggal 18 kursi. Sangat boleh jadi (karena pemilu) saya katakan,” kata Wiranto di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Jumat (31/5/2019).

 

Baca juga: Wiranto Ancam Muzakir Manaf Bakal Kena Sanksi Hukum Karena Serukan Referendum

 

Sumber Berita Ferdinand Demokrat Geram Dituding Menghasut Perang Aceh Lewat Twitter: Suara.com

Comments

comments