Tak Mau Gaduh, Jokowi Minta Penyidikan Pimpinan KPK Dihentikan

Tak Mau Gaduh, Jokowi Minta Penyidikan Pimpinan KPK Dihentikan

Tak Mau Gaduh, Jokowi Minta Penyidikan Pimpinan KPK Dihentikan

Presiden Joko Widodo menanggapi penerbitan Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) terkait dugaan penyalahgunaan yang dilakukan Ketua KPK Agus Rahardjo dan Wakil Ketua KPK Saut Situmorang oleh Mabes Polri. Jokowi meminta agar tidak ada kegaduhan antara dua lembaga tersebut.

“Hubungan antara KPK dan Polri baik-baik saja. Tapi, saya minta tak ada kegaduhan,” ujar Jokowi usai acara penamaan pesawat N219 di Bandara Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur, Jumat (10/11).

Jokowi mengingatkan, jika ada proses hukum yang harus dilakukan, maka keseluruhan proses harus sesuai fakta. Jika tak sesuai bukti dan fakta, Jokowi meminta seluruh proses hukum untuk dihentikan.

“Saya sampaikan, jangan sampai ada tindakan yang tak berdasar bukti dan fakta. Saya sudah minta untuk dihentikan kalau ada hal seperti itu. Seperti itu dihentikan,” tuturnya.

SPDP Pimpinan KPK

Sebelumnya, pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi, memperlihatkan SPDP yang dia terima dari penyidik Bareskrim Polri. SPDP itu menunjukkan laporan Fredrich mengenai dugaan penyalahgunaan yang dilakukan Ketua KPK Agus Raharjo dan Wakil Ketua KPK Saut Situmorang sudah masuk ke tahap penyidikan atau ditemukan indikasi tindak pidana.

SPDP itu terkait laporan yang dibuat tim pengacara Setya Novanto pada 9 Oktober 2019. Dalam laporannya, selain menuding Ketua KPK menyalahgunakan kekuasaan, Fredrich juga menyatakan ada pembuatan keterangan palsu yang dilakukan KPK.

 

 

Baca juga : Ditolak Masuk ke Resepsi, Sunarto: Saya Bangga Punya Presiden Pak Jokowi

 

 

Sumber berita Tak Mau Gaduh, Jokowi Minta Penyidikan Pimpinan KPK Dihentikan : kumparan.com

 

Comments

comments